Sabtu, Mei 26, 2012

Komputer dan Pasar



Pasar Terong adalah pasar lokal penting di Kota Makassar. Di dalam pasar ini berjalinan hubungan antara pedagang dan warga yang datang, baik sebagai pembeli (karena berkepentingan pada tukar barang dan jasa) maupun sebagai manusia (yang mengutamakan hubungan antara makhluk sosial).

Terong pun menjadi pusat penyebaran komoditas dari berbagai tempat di Sulawesi Selatan dan Barat maupun daerah-daerah sekitarnya. Pasar yang bermula sekisar tahun 1956 ini sekarang menjadi titik distribusi seluruh kebutuhan pokok bagi 56 pasar lokal di Kota Daeng.
Hal ini mendorong beberapa komunitas seperti Komunitas Android Makassar, AcSI (Active Society Institute), SADAR (Persaudaraan Pedagang Pasar Terong), dan beberapa penggiat Kampung Buku bertemu di Kafe Mazzagena, kawasan Boulevard Panakkukang, pada pukul 20.00 Wita, Jumat (25/5) lalu. Dalam pertemuan penuh candaan itu, mereka bersepakat menjalankan program yang menjadi ujicoba. Program lantas dinamai “Komputer dan Pasar”.

Dalam skenario, satu unit komputer (personal computer, PC) akan ditempatkan di salah satu rumah warga. Komputer tersebut akan digunakan sebagai media pekabaran para pedagang Terong. Karenanya, bila memungkinkan, akan mengajak kalangan sponsor (terutama penyedia jasa layanan internet) untuk mengambil peran.

Namun ada beberapa hal yang perlu disiapkan sebelum mewujudkan rencana tadi. Pertama, unit komputernya sendiri. Berkat bantuan kicauan akun twitter @SupirPete2 tentang penelitian ini, seorang warga di Jalan Racing Center menyumbangkan beberapa potong piranti keras komputernya, termasuk motherboard tipe P5G41T-MLX. “Inilah yang perlu kita lengkapi untuk menjadikannya sebuah komputer yang siap pakai,” kata fasilitator pertemuan, DJ Budiharto.


Para Androider Makassar langsung mengulurkan tangan. Seorang anggotanya yang akrab dipanggil Jack menyebut bahwa ia punya casing (peti CPU) yang sudah tak dipakai. DJ sendiri sanggup menyumbangkan monitor lamanya. “Nanti kami juga coba obrolkan ini di grup Android,” kata Deputi Android Makassar, Elu.

Dalam pertemuan itu disepakati bahwa AcSI dan Kampung Buku akan memfasilitasi pelatihan menulis dan belajar membuat weblog bagi anggota keluarga pedagang yang ditunjuk. Enal, perwakilan SADAR, menyarankan bahwa yang paling mungkin dilatih adalah anak-anak pedagang yang sekolah di SMP atau SMA. Soal lain seperti pemeliharaan, para pedagang akan memelihara dan mengusahakan perbaikannya bersama. “Pedagang akan belajar juga mengorganisir diri dengan mandiri,” tambah Enal.

Ini sebagai proyek borongan. Kendati diawali oleh komunitas-komunitas tadi, sejatinya, semua pihak, perorangan maupun lingkup komunitas, partisipan dalam program ini terbuka luas. Semua pihak boleh mengambil peran sendiri sesuai kemampuan dan kesukarelaan masing-masing.

Program ini menjadi satu bagian dari proyek penelitian komputer yang berlangsung selama setahun, mulai Maret 2012 hingga Maret 2013—yang hasil akhirnya bakal berupa pameran dan penerbitan buku. Proyek penelitian ini akan menelisik perkembangan Kota Makassar dengan menggunakan kendaraan bernama ‘komputer’.


Upaya bersama ini tentu telah menegaskan apa yang dikatakan sastrawan peraih Nobel, Orhan Pamuk dalam karyanya, Istanbul, “Saya pikir, Tuhan tidak mengikat kami pada takdir kota ini semata-mata karena kami kaya.”[]

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP